RI-Malaysia Jajaki Kerja Sama Kaji Manuskrip Asia Tenggara

Alwira Fanzary
Jumat, 11 Januari 2019 19:13:30
Salah satu manuskrip keagamaan

KANALSUMATERA.com - Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin menerima kunjungan Menteri Pendidikan Malaysia Maszlee bin Malik.

Dalam pertemuan tersebut kedua pihak menjajaki beberapa kerjasama yang dapat dilakukan terkait pendidikan agama, salah satunya tentang kajian manuskrip Asia Tenggara.

“Kami di Kemenag sejak beberapa tahun terakhir fokus melakukan kajian manuskrip. Ke depan kami ingin membangun Pusat Manuskrip Nusantara,” ujarnya dalam keterangan tulis, Jumat (11/1).

Menurut Menag, kajian manuskrip Nusantara menjadi perhatian Kemenag karena banyak khasanah keilmuan yang ada dan tersebar di dalamnya belum tergali dan terinventarisir dengan baik.

"Padahal khazanah-khazanah yang ada dalam manuskrip kita sangat kaya," lanjutnya.

Menanggapi hal tersebut, Maszlee menceritakan bahwa di Malaysia telah dikembangkan digitalisasi manuskrip.

“Kita banyak koleksi digital. Jika diperlukan, kami bisa membantu untuk digitalizing manuscript,” ujar Maszlee.

Ia mengapresiasi Kemenag yang telah memberikan perhatian pada manuskrip Nusantara. Kajian manuskrip yang ada di Malaysia juga mencakup beberapa manuskrip yang tersebar di Asia Tenggara, Mindanao misalnya.

“Manuskrip yang ada di Asia Tenggara sebenarnya tak kalah dengan yang ada di Arab Saudi,dan sebagainya," ujar Maszlee.

Ia menambahkan, kajian manuskrip, khususnya manuskrip keagamaan, penting untuk dilakukan bersama-sama.

"Apalagi kita satu rumpun. Ini di hari depan akan jadi peninggalan bagi anak cucu kita," tuturnya.

Staf ahli Menteri Agama, Oman Fathurahman menyambut baik bila Indonesia dan Malaysia dapat membangun kerjasama pada bidang kajian manuskrip.

Ia menilai Malaysia sangat maju di bidang sains dan kedokteran. Di saat yang sama, kajian manuskripnya pun sangat baik. Ada manuskrip Nusantara karya Nurudin Ar Raniry, ulama asal Aceh ternyata telah diterjemahkan dalam bahasa Inggris oleh seorang profesor di Malaysia.

Namun sayangnya, menurut Oman, karya terjemahan manuskrip Nurudin Ar Raniry tersebut cukup mahal karena harus dibeli dalam mata uang Ringgit.

Menanggapi hal tersebut, Menteri Pendidikan Malaysia menawarkan apakah memungkinkan universitas-universitas di Malaysia membuka cabang di Indonesia, khususnya di Perguruan Tinggi Keagamaan Islam (PTKI).

Bila memungkinkan demikian, kata Maszlee, mahasiswa Indonesia yang ingin belajar di Malaysia tidak perlu pergi ke Malaysia cukup di Indonesia, tetapi menggunakan kurikulum, tenaga pengajar, dan metode pengajaran dari Malaysia.

“Termasuk salah satunya kajian manuskrip. Buku pun dapat dicetak di Indonesia. Ini tentu lebih ekonomis," urainya.

Menanggapi hal tersebut, Menag mengaku akan mengkaji usulan tersebut. "Ini usulan menarik, kami akan coba dalami. Karena ini terkait juga dengan lembaga lain seperti Kementerian Luar Negeri dan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan," sahut Menag.

Pada pertemuan yang berlangsung selama satu setengah jam tersebut, Menag juga mengajak Malaysia untuk bersama menyuarakan tentang moderasi beragama.

“Semoga kita bisa bersinergi untuk mempromosikan moderasi beragama. Kami ingin paham-paham keagamaan bisa diarahkan kepada hal-hal yang lebih moderat,” kata Menag.

Setuju dengan Menag, Menteri Maszlee mengatakan promosi moderasi beragama harus dilakukan bersama-sama. Ia juga mengatakan ada tiga kunci terciptanya moderasi beragama. Pertama kasih sayang, kedua kegembiraan, dan ketiga toleransi. Rpo/Kso

Lainnya
Semarak Pekan Raya Sumatera Utara Tahun 2019
Semarak Pekan Raya Sumatera Utara Tahun 2019
Belasan Bahasa Daerah di Tanah Air Dikategorikan Punah
Budayawan Minta Warisan Budaya Kesultanan Palembang Dar
Besok, LAM Riau Tabalkan SCB Gelar Kehormatan Datuk Ser
Budaya
Gubernur Sumsel Optimis Kain Khas Sumsel Tembus Pasar Nasional
Gubernur Sumsel Optimis Kain Khas Sumsel Tembus Pasar Nasional
Aksi Tari Losung Desa Ranah Sungkai Kampar Pukau Pengun
Bupati Alfedri Berharap Generasi Muda Berperan Lestarik
Fokus Redaksi
Soal Ujian SD di Solok Dinilai Lecehkan Nabi Muhammad, Polisi Periksa Semua Pihak
Soal Ujian SD di Solok Dinilai Lecehkan Nabi Muhammad, Polisi Periksa Semua Pihak
Pedagang Makanan dan Obat Ilegal di Situs Online Ogah C
Lahan Terbakar di Bintan Hanguskan Rumah Sekcam dan Men
Ekonomi
Wako Rudi Resmikan Gebyar Melayu Pesisir dan Peresmian Galeri Dekranasda Batam
Wako Rudi Resmikan Gebyar Melayu Pesisir dan Peresmian Galeri Dekranasda Batam
Harga Sawit Riau Naik Tipis Jadi Rp 2.297,14/Kg Untuk T
Walikota Pekanbaru Resmikan Rumah Pangan Madani (RPM) y
Leisure
Dorong Pariwisata Batam Bangkit, Pelaku Pariwisata Kota Batam Ikuti Vaksinasi Covid-19
Dorong Pariwisata Batam Bangkit, Pelaku Pariwisata Kota Batam Ikuti Vaksinasi Covid-19
Ayo Ikuti Batam Treasure Hunt 2021, Bangkitkan Pariwisa
Perkuat Pariwisata Pulau Ngenang, Pemko Batam Prioritas
Kriminal
Polresta Pekanbaru Berhasil Tangkap Tahanan Narkoba Yang Kabur 3 Bulan Lalu
Polresta Pekanbaru Berhasil Tangkap Tahanan Narkoba Yang Kabur 3 Bulan Lalu
Hitungan Jam, 3 Pelaku Judi Online Ditangkap Sat Reskri
Resnarkoba Polres Kampar Musnahkan Sabu Yang Ditangkap
Entertainment
Tunggu ya , Serial Televisi Star Wars Segera Diproduksi
Tunggu ya , Serial Televisi Star Wars Segera Diproduksi
Ustadz Abdul Somad di Medan: Ngeri-ngeri Sedap Juga Kur
Peserta BPJS Kesehatan Kabupaten Solok Apresiasi Pelaya
Olahraga
Keluarga Besar Kecamatan Binawidya Canangkan Olahraga Bersama Setiap Sore
Keluarga Besar Kecamatan Binawidya Canangkan Olahraga Bersama Setiap Sore
Jelang Perempatfinal Liga Champions Porto Taklukkan Juv
KONI Kampar Gelar Rakor Dengan Delegasi KOK Kecamatan